Gajah Kalimantan, Penghuni Misterius Pulau Ini

Standar

Jika kita membicarakan tentang gajah, mungkin benak kita akan melayang membayangkan gajah Sumatera, India atau Afrika. Tidak pernah terpikir  oleh kita bahwa gajah juga ternyata merupakan hewan penghuni pulau Kalimantan yang sudah ada ribuan  tahun yang lampau,  walaupun  keberadaanya pernah dianggap misterius!

Gajah Kalimantan

Gajah Kalimantan (Elephas maximus borneensis) adalah subspesies dari gajah Asia dan hanya dapat ditemui di Kalimantan Utara. Asal usul gajah Kalimantan masih merupakan kontroversi. Terdapat hipotesis bahwa mereka dibawa ke pulau Kalimantan.

Bertahun-tahun lamanya, orang percaya bahwa gajah bukan binatang asli Kalimantan.  Konon gajah yang kini hidup liar di Negara Bagian Sabah, Malaysia, adalah keturunan gajah milik Sultan Sulu. British East India Trading Company (Kongsi perdagangan Inggris di Hindia Timur) menghadiahi gajahgajah itu kepada Sultan Sulu pada tahun 1750. Sultan Sulu lalu melepaskannya ke hutan untuk diliarkan kembali.

Kepercayaan itu dianut bertahun-tahun lamanya hingga tahun tahun 2003 saat  WWF’s (World Wide Fund for Nature) Asian Rhino anda Elephant Action Plan Strategy dan peneliti dari Universitas Columbia, melakukan tes DNA Mitokondria.

Keyakinan lama bahwa gajah Kalimantan adalah keturunan gajah piaraan memang beralasan. Buktinya, tak ada catatan tertulis yang menyebut-nyebut binatang-binatang raksasa itu sebelum abad ke-18. Fosil tertua gajah yang ditemukan di Kalimantan ditemukan di goa di Brunei. Itupun hanya sebuah gigi saja.

Nama lokal untuk gajah juga tidak ada. Belum lagi penyebaran gajahgajah ini yang hanya terbatas di Sabah, terutama di antara daerah Sungai Sugut di Timur Laut Sabah dan di Sungai Sembakung di Kalimantan Timur bagian Utara.  Dalam adat dan budaya masyarakat Dayak yang menghuni bumi Borneo juga tidak pernah disinggung  adanya hewan besar ini. Masyarakat Dayak lebih mengagungkan macan dahan dan burung enggang sebagai symbol mereka. Dengan segala keterbatasan informasi itu, pantas saja gajah kalimantan dianggap mantan gajah piaraan yang menjadi liar.

Sementara Peneliti dari Universitas Mulawarman yang menguji  DNA Gajah  Borneo dibalai Riset USA, mendapatkan  bentuk  dan sifat Genetik yang berbeda dari Gajah lainnya.  Bahkan test itu menunjukkan kalau spesies ini telah ada 30.000 tahun yang lalu.    Klasifikasi Gajah Borneo berdasarkan GREY, 1821 adalah  :

          Kingdom                     :  Animalia
          Filum                           :  Chordata
          Sub Filum                   :  Vertebrata
          Kelas                            :  Mamalia
          Ordo                            :  Proboscidae
          Famili                          :  Elephantidae
          Genus                          :  Elephas
          Species                        :  Elephas maximus
          Sub Species             :  Elephas maximus borneensis.
….

Penemuan terbaru tentang gajah kalimantan jelas mengejutkan karena bertentangan dengan kepercayaan lama yang selama ini diyakini kebenarannya.  Menurut penelitian, gajahgajah kalimantan menyeberang ke Pulau Kalimantan dari daratan Asia pada masa Pleistosen. Pada masa itu permukaan air laut masih rendah dan Kalimantan dan Asia daratan masih dihubungkan dengan daratan rendah.

Gajah dapat leluasa keluyuran ke Kalimantan. Tetapi jembatan daratan itu terputus saat es mencair. Permukaan air laut naik dan gajahgajah yang terlanjur transmigrasi ke Kalimantan tidak dapat lagi kembali ke tanah leluhurnya. Gajahgajah itu terpisah dengan gajah asia lainnya sejak 18.000 tahun yang lalu. Gajah kalimantan pun ditakdirkan untuk menjadi sub-spesies tersendiri. Inilah sub-spesies gajah asia ke-empat yang dikenal setelah sub-spesies gajah Sumatera, India dan Srilanka.

Dijuluki sebagai gajah Kerdil

Gajah ini mendapat julukan baru, yaitu gajah kalimantan kerdil (Elephas maximus borneensis).  Yang menjadi misteri sekarang, kenapa gajahgajah itu hanya keluyuran di sekitar Sabah saja dan tidak ditemukan di wilayah Kalimantan yang lain? Mungkin gajah pernah tersebar luas tetapi kemudian nyaris punah diburu.  Mungkin gajah tak bisa menyebar karena terikat dengan habitat yang punya kandungan mineral tinggi. Yang jelas, gajahgajah kalimantan sudah terbiasa dengan pohon kelapa sawit, sehingga kerap dianggap hama oleh pengusaha perkebunan.  Binatang-binatang berbelalai itu doyan sekali dengan buah sawit. Nah, di Sabah memang banyak perkebunan kelapa sawit.

Hanya tersisa 30 – 80 ekor saja

Miris! Keberadaan gajah kalimantan (Elephas maximus Borneensis) kian terusik oleh perubahan fungsi hutan dan lahan di Kabupaten Nunukan, Kalimantan Timur (Kaltim). WWF Wilayah Kaltim  telah melakukan survey pada 2007 lalu, diperkirakan populasi Gajah Kalimantan hanya berjumlah  30-80 ekor di Nunukan.  Artinya, gajahgajah liar itu sudah terancam kepunahan. Sekarang ketika diketahui bahwa gajahgajah itu asli pribumi kalimantan, gajah kalimantan berubah menjadi binatang unik. Derajadnya otomatis naik dari hanya binatang hama menjadi binatang langka yang wajib dilindungi.

Pada tahun 2008 Metro TV bekerja sama Pemda Kabupaten Nunukan dan WWF melakukan pelacakan keberadaan Gajah Borneo tersebut.  Pada hari-hari pertama, mereka hanya menemukan beberapa kotoran gajah tersebut .  Setelah beberapa hari kemudian mereka mendapatkan ada dua kelompok  gajah yang   berada di seputar Desa Sekikilan Kecamatan Sebuku.  Program pelacakan ini telah dipresentasikan di Pemda Nunukan dan sempat ditayangkan pada acara MetroTV.

Dari berbagai sumber

5 responses »

  1. Memang benar gajah ini bukan variasi genetik baru dari Gajah piaraan baru. Ini emang species yang sdh ada beribu tahun lalu. Tapi emang betul ini bukan asli Kalimantan, makanya tidak ada peninggaalan fosil di pulau ini. Sesungguhnya gajah ini asal nya dari pulau Jawa (bukti peninggalan fosil) yang sekarang malah sudah punah. Dan emang betul gajah ini dulunya adalah piaraan Sultan Sulu, dario hadiah yang diberikan penguasa dari Jawa saat itu. ” Ditempat asalnya punah, di tempat barunya berkembang biak di alam liar, makanya persebarannya terbatas di wilayah Sabah.

    Suka

  2. Ping-balik: Jejak Misterius Badak Kalimantan, Penghuni Sangat Rahasia Pulau Ini « dream indonesia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s