Inilah N-219 Pesawat Terbang 100% Made in Indonesia

Standar

PT Dirgantara Indonesia (PTDI) menyatakan pembuatan pesawat perintis N-219 yang memuat 100% kandungan lokal telah selesai. Membutuhkan waktu tiga tahun, mulai tahap perancangan pada 2012 hingga proses produksi rampung seluruhnya saat ini    (2015).

“Ini 100 persen pesawat terbang buatan Indonesia. Didesain oleh rekan-rekan di PTDI. Ide mulai muncul sejak 2007, tapi proses desain baru betul-betul dilakukan pada 2012,” kata Direktur Utama PT DI Budi Santoso kepada CNN Indonesia, Kamis (10/12/15).

n219

Sejak tahun 2013, ujar Budi, Kementerian Perhubungan Republik Indonesia mengawasi langsung proses desain dan produksi pesawat. “Desain diperiksa, produksi diperiksa, lalu dapat izin untuk mencoba,” kata dia.

N-219 dirancang untuk menampung 19 orang penumpang. Pesawat yang menyasar daerah-daerah terpencil sebagai rute operasinya ini memiliki keunggulan teknis untuk terbang di wilayah dataran tinggi, dan lepas pandas serta mendarat pada landasan pacu pendek.

“Istilahnya pada penerbangan hot and high di mana kekuatan mesin biasanya menurun. Di situ kami mendesain (agar mesin lebih unggul),” ujar Budi.

Meski telah selesai dibangun  N-219 tak bisa langsung terbang. Sesuai prosedur, pesawat baru harus lebih dulu memenuhi syarat kelaikan udara sebelum diizinkan beroperasi.

n219-model-header

“Persyaratannya cukup berat, tapi sebagian telah dilalui. Desain dan produksi sudah lolos. Nanti jika uji terbang sudah selesai, kami bisa mendapat sertifikasi,” kata Budi.

PTDI saat ini sudah dihubungi dua maskapai penerbangan domestik yang tertarik untuk memesan N-219. Proses negosiasi pun berlangsung karena PTDI hendak memilih satu dulu di antara dua pemesan itu, disesuaikan dengan kemampuan perusahaan dalam memproduksi pesawat.

“Kami mencari yang terbaik. Satu perusahaan ingin membeli 15 unit, namun dengan opsi hingga 40 unit. Satu perusahaan lagi ingin memesan 8 unit dengan opsi sama, hingga 40 unit. Kedua perusahaan itu dari Indonesia,” ujar Budi.

Untuk tiga tahun pertama, N-219 akan beroperasi di Indonesia lebih dulu, tidak di luar negeri.

Selain membuat pesawat sendiri, PTDI selama ini menjadi subkontraktor untuk industri-industri pesawat terbang ternama di dunia seperti Airbus Eropa, Boeing dan General Dynamics asal Amerika Serikat, serta Fokker Belanda.

Source : CNN Indonesia

>> Alangkah Konyolnya Negeri Ini, Mampu Bikin Pesawat Sendiri Namun Membeli ke Negara Lain

One response »

  1. Ping-balik: Puluhan Tahun Lalu Pesawat Buatan Indonesia Gegerkan Eropa | dream indonesia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s